Selasa, 21 Agustus 2018
Selamat Datang | Register | Login
Follow us on : tw fb yt rss   
iklan

Abadi Semen dan Unimine Kesulitan Bebaskan Lahan di Tuban

Editor: samian
Selasa, 10 April 2018
Ali Imron
Sekda Tuban, Budi Wiyana.

SuaraBanyuurip.comAli Imron

Tuban - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tuban, Jawa Timur, mencatat dua semen pendatang di Bumi Wali (sebutan lain Tuban) masih kesulitan membebaskan lahan. Sampai tahun 2018, kebutuhan lahan PT Abadi Semen di Kecamatan Merakurak dan Jenu serta PT Semen Unimine di Kecamatan Tambakboyo dan Kerek belum mencapai 50%.

"Dua investor semen baru progresnya lamban," ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Tuban, Budi Wiyana, kepada suarabanyuurip.com, Selasa (10/4/2018).

Mantan Kepala Bappeda Tuban ini menjelaskan, untuk Abadi Semen plot areanya mencakup lahan pertanian warga di Desa Sugihan, Kecamatan Merakurak, dan kawasan hutan Jati Peteng di Kecamatan Jenu. Sedangkan untuk Semen Unimine masih terkendala Tanah Kas Desa (TKD).

Secara regulasi, jika keduanya sampai tiga tahun terhitung dari 2016 belum membebaskan lahan 50%, maka harus mengajukan izin ulang lokasi. Nanti Pemkab Tuban yang akan menyurati investor semen tersebut, apabila mendekati batas waktunya.

"Kalau Unimine justru sudah pernah mengajukan perpanjangan," terang Budi.

Secara matematis, Semen Unimine progres lahannya lebih cepat dibanding Abadi Semen. Kendati demikian, keduanya masih belum mencapai separuh dari total kebutuhannya.

Lambannya pembebasan lahan, ditengarai Budi karena banyak faktor. Diantaranya pengalaman masyarakat sekitar industri yang lebih berhati-hati setelah adanya pabrik Semen Indonesia (SI) dan Semen Holcim.

Sebatas diketahui, saat sosialisasi kepada warga Sugihan, Kecamatan Merakurak, pabrik Abadi Cement rencananya membutuhkan lahan seluas 98,8 hektar. Jumlah tersebut rancananya 72,87 hektar lahan terbangun, dan 25,93 hektar untuk lahan terbuka. Dari jumlah tersebut 13 hektar lahan milik warga, sisanya milik Perhutani.

Abadi Cement menargetkan produksi semen atau klinker 4 juta ton per tahun per satu jalur produksi, dan produksi beton atau mortar siap pakai berkapasitas 2 juta ton per tahun per jalur produksi.

Selain itu, perusahaan akan mengoperasikan Cement Grinding Plant, Cement Packing Plant, Cement Silo, Jetty dan sarana penunjang produksi lainnya.

Sedangkan Semen Unimine, saat sosialisasi di Kecamatan Tambakboyo pada 11 April 2017 lalu rencana tambang dan pabrik semen seluas 761 Ha. Di Kecamatan Tambakboyo meliputi, Desa Sotang, Cokrowati, Mander, Plajan, Klutuk, Gadon dan Dasin. Kecamatan Kerek di Desa Wolu Tengah dan Kedung Rejo. Kecamatan Bancar di Dusun Doro, Desa Latsari.(Aim)

Dibaca : 997x
FB
Tidak ada komentar | Anda sebaiknya login atau register dulu untuk memberikan komentar.
Nama :
Email :

Diperkenankan: <strong>,<em>,<u>
iklan
iklan