Curanmor di Bojonegoro Marak

Kamis, 14 Maret 2013, Dibaca : 1412 x Editor : nugroho

ririn w
Kasubag Humas Polres Bojonegoro, AKP. Subarata


SuaraBanyuurip.com - Ririn W

Bojonegoro - Pencurian sepeda motor (Curanmor) di Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, merajalela. Tercatat, sejak tanggal 10-14 Maret 2013, peristiwa curanmor sebanyak 8 kasus.

Curanmor pertama terjadi di Desa Ledok Kulon Kecamatan Kota dengan korban Endang Sri W. Dia kehilangan motornya Yamaha Vixion bernopol S 3588 CT. Kasus kedua di Desa Wotan, Kecamatan Sumberjo. Korbannya Supriyadi yang kehilangan dua motor sekaligus yaitu Suzuki Max nopol S 3765 DI dan Satria Fu bernopol S 5154 DY.

Baca Lainnya :

    "Kasus ketiga di Desa Temayang dengan korban Mangku yang kehilangan dua motor, serta kasus ke empat di Kecamatan Dander," ungkap Kasubag Humas Polres Bojonegoro, AKP Subarata. 

    Sedangkan untuk kasus terakhir terjadi pada Rabu (13/3/2013) kemarin, di Desa Banjarsari, Kecamatan Trucuk, yang dialami oleh Mat Ikhsan. Peristiwa itu terjadi pukul 17.30 Wib.  Korban meletakkan motornya Honda Vario berwarna pink bernopol S 2450 CG di teras rumah dan kemudian ditinggal ke rumah saudaranya.

    Baca Lainnya :

      Namun sekira pukul 18.30 WIB, anak korban, Alim, mengetahui motor tersebut sudah tidak ada ditempat. 

      "Kondisi motor tidak terkunci setir dan selanjutnya korban melaporkan ke Polsek Trucuk," imbuh mantan Kapolsek Gayam ini. 

      Subarata menyatakan, rata-rata modus yang dilakukan para pencuri tersebut mencongkel jendela atau membobol pintu rumah pada pukul 03.00 Wib - 04.00 wib dini hari.  

      “Saat ini pelaku dalam pengejaran petugas,” tegas Subarata sambil berpesan agar warga untuk mengaktifkan kembali Poskamling di daerahnya masing-masing. (rien)


      Tidak ada komentar
      Anda sebaiknya login atau register dulu untuk memberikan komentar.

Show more