Dukung Pencapaian Target Produksi, Lemigas Aktif dalam Penemuan Cadangan Migas

Lapangan Banyu Urip
FOTO ILUSTRASI : Menteri ESDM Arifin Tasrif saar melaihat fasilitas pemrosesan minyak mentah Lapangan Migas Blok Cepu di wilayah Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro, Jatim.

SuaraBnyuurip.com – Sejalan dengan program Pemerintah mencapai target produksi minyak dan gas bumi (Migas), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Balai Besar Pengujian Minyak dan Gas Bumi (LEMIGAS) turut serta berperan aktif dalam upaya penemuan cadangan migas, baik secara konvensional maupun non-konvensional.

Kepala LEMIGAS Direktorat Jenderal Mgas, Ariana Soemanto mengungkapkan, laboratorium pengujian teknologi eksplorasi telah berpengalaman dalam pengujian terhadap data eksplorasi migas dari berbagai perusahaan dan seluruh cekungan sedimen di Indonesia.

“Semua Laboratorium yang berada di Divisi Eksplorasi Migas LEMIGAS telah terakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN) LP-1519-IDN sesuai dengan persyaratan untuk kompetensi laboratorium pengujian dan laboratorium kalibrasi sesuai SNI ISO/IEC 17025:2017 (ISO/IEC 17025:2017),” kata Ariana.

Dijelaskan, bahwa divisi eksplorasi LEMIGAS juga memiliki laboratorium Sedimentologi, Biostratigrafi, Geokimia dan Geofisika. Keberadaan fasilitas itu membuat proses kajian dalam kegiatan eksplorasi menjadi lebih komprehensif dan mampu menghasilkan daya lengkap sesuai dengan yang dibutuhkan pelaku usaha.

Selain itu, studi yang dilakukan pada divisi ini antara lain, Joint Study di area migas, Studi Geologi dan Geofisika Regional, Studi Aplikasi Biostratigrafi dan Sikuen Stratigrafi, Geomekanik, Studi Asesmen Sumberdaya Migas.

Baca Juga :   PT BPE Urungkan Pembelian Gas Karena Jembatan Rusak

“Divisi eksplorasi juga melakukan Studi Pemetaan dengan penginderaan jauh berbasis sistem informasi geografis. Lemigas juga dapat melakukan reprocessing seismic,” ujarnya.

LEMIGAS, lanjut Ariana, juga melayani jasa penyewaan alat penunjang kegiatan eksplorasi seperti Super Computer, Drone/UAV + multispectral, hyperspectral dan RGB camera, Onsite Biostratigraphy Laborotary, Core storage dan Geolistrik.

“Pelayanan Divisi Eksplorasi juga diperkaya dengan penyediaan tenaga ahli di bidang Geologi, Geofisika, Geokimia, Pemodelan Cekungan, BioStratigrafi, serta Sedimentologi dan Petrografi,” ujar Ariana dalam siaran resminya yang dikutip SuaraBanyuurip.com, Minggu (14/01/2024).

Sepanjang tahun 2023 berbagai kegiatan eksplorasi dilakukan LEMIGAS, di antaranya di Area Lavender Sulawesi Tengah, Studi Geologi Geofisika Reservoir (GGR) di area Kalimantan Utara, Studi G&G Pematangan Prospek Daerah Bagian Barat WK West Air Komering, serta Reprocessing 3D Seismic Area Pager-Sedingin dan Area Pager Ubi-Sikladi.

Uji finger print untuk mendeteksi umur batuan juga dapat dilakukan di laboratorium LEMIGAS. Kemudian ada juga studi Reservoir Characterization of Shallow Biogenic Gas Fields for Blue Hydrogen di Sebagian Sumatera dan Jawa serta Onsite Cabin Biostratigraphy Sumur Karuka-1 di Papua Barat.

Baca Juga :   Selesaikan Completion, PEPC Bersiap Pindah Rig

“Tentu kami memberikan apresiasi utamanya kepada Pertamina Grup dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang aktif bekerjasama dengan LEMIGAS dalam upaya pencarian cadangan migas,” tandasnya. (red)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *