Pertamina Percepat Pekerjaan Kilang Tuban

Kamis, 25 November 2021, Dibaca : 625 x Editor : nugroho

dok.sbu
SERAP NAKER LOKAL : Pekerja sedang melakukan pembersihan lahan (land clearing) di lokasi yang akan dibangun Kilang Tuban.


SuaraBanyuurip.com - d suko nugroho

Tuban -  Pekerjaan Front End Engineering Design (FEED) New Grass Root Refinery (NGRR) atau Kilang Tuban yang berada di wilayah Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur sudah mencapai progres 53.79% atau melampaui target sebesar 11.77% per 12 November 2021.

Secara pararel, PT Pertamina (Persero) melalui anak usaha PT Kilang Pertamina Internasional, Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia (PT PRPP) juga tengah menyiapkan paket pekerjaan Early Work untuk pekerjaan pembangunan Worker Camp.

Baca Lainnya :

    Worker camp memakai lahan perhutani seluas 250 hektar (Ha) untuk membangun area tempat tinggal sementara dan fabrikasi guna mendukung Kilang minyak baru atau New Grass Root Refinery (NGRR) Tuban. Rinciannya, 150 ha untuk camp area dan 100 ha guna fabrikasi.

    "Penggunaan lahan Perhutani ini bisa melalui skema pinjam pakai atau sewa selama pekerjaan konstruksi berlangsung," tegas Direktur Utama Refinery & Petrochemical Subholding PT Kilang Pertamina Internasional, Djoko Priyono saat rapat dengar pendapat (RPD) dengan Komisi VII beberapa waktu lalu.

    Baca Lainnya :

      Sementara itu, Kadek Ambara Jaya, Presiden Direktur PT PRPP, menginformasikan pekerjaan yang sedang dilakukan saat ini adalah terkait land clearing (pembersihan lahan) untuk kebutuhan pembangunan proyek Kilang Tuban yang telah memasuki tahap III dan per September 2021 telah mencapai lebih dari 78%.

      "Kini, proses land clearing telah mencapai areal hutan Jatipeteng seluas 125 hektare, di mana 119 hektare di antaranya telah dibebaskan dalam 9 bulan terakhir. Hutan produksi berisi 40.000 tanaman jati (Tectona grandis) ini semula dikelola PT Perhutani dan telah mendapat persetujuan dari pemerintah untuk ditukar guling terkait pengadaan lahan proyek GRR Tuban,” jelas Kadek.

      Dalam pelaksanaan pengerjaan proyek, Kadek menjelaskan jika Pertamina juga memastikan pembebasan lahan proyek Kilang Tuban atas area hutan industri Jatipeteng dijalankan dengan mengikuti kaidah dan prinsip keberlanjutan. Ruang vegetasi untuk penyerapan karbondioksida di Kabupaten Tuban akan dipertahankan dengan konsep kilang hijau (green refinery) dan reboisasi di area pantai proyek tersebut sebagai “paru-paru kota” penyerap karbondioksida dan penghasil oksigen di Tuban.

      Persetujuan penggunaan lahan hutan dan penebangan areal tanaman jati tersebut dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan melalui Peraturan Menteri (Permen) Nomor 97 tahun 2012. Sebagai gantinya, Pertamina wajib mengalokasikan lahan di tempat lain untuk diperuntukkan sebagai hutan industri, yakni di Banyuwangi, seluas 265 hektar, atau dua kali lipat dari luas hutan Jati Peteng.

      Kadek menambahkan saat ini masih dalam tahap pengukuran dan pengadaan lahan di Banyuwangi. Selepas itu, pihaknya bakal melakukan penanaman kembali (reboisasi) di lahan pengganti tersebut sehingga penyerapan emisi karbondioksida di Jawa Timur tidak berkurang.

      “Dalam melakukan land clearing hutan Jatipeteng, kami mengikuti ketentuan pemerintah dan wajib memenuhi beberapa persyaratan yakni izin prinsip, kajian teknis dari Perhutani, Dinas Kehutanan, serta tim terpadu terdiri dari 11 institusi yang ditunjuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)” tutur Kadek.

      Selain itu, Pertamina juga menjalankan penghijauan di Kabupaten Tuban, tepatnya di kawasan pesisir lokasi proyek Kilang Tuban, dengan penanaman Cemara Laut (Casuarina equisetifolia) sebanyak 20.000 bibit. Dengan demikian, fungsi penyerapan karbondioksida di Tuban tidak hilang meski areal hutan jati dibebaskan. Menurut penelitian Universitas Sumatera Utara (USU), Cemara Laut memiliki kapasitas penyerapan karbon 154,36 kg/pohon/tahun, atau lebih besar dari penyerapan karbon jati yang hanya 135,27 kg/pohon/tahun.

      Kadek memastikan bahwa cetak biru (blue print) dan desain konstruksi Kilang Tuban dibuat dengan merujuk pada prinsip green refinery (kilang ramah lingkungan) yang berkelanjutan, di mana di dalamnya akan ada jalur hijau untuk vegetasi penyerap karbondioksida dan penggunaan energi terbarukan berupa solar panel.

      "Konsep ramah lingkungan tersebut diharapkan menekan jejak emisi Kilang Tuban ke depannya dan membantu tercapainya net zero emission (emisi nol bersih) di Kabupaten Tuban," pungkas Kadek dalam keterangan tertulisnya, Rabu (24/11/2021).

      Untuk diketahui, mega proyek Kilang Tuban menelan investasi USD12 miliar atau Rp221 triliun. Proyek yang dikerjakan Pertamina bersama Rosneft, perusahaan asal Rusia ini bisa beroperasi (onstrem) di pertengahan 2027 atau mundur enam bulan dari target awal akibat pandemi Covid-19.

      Proyek Kilang Tuban akan menyerap 20 ribu pekerja saat konstruksi berlangsung, dan 2.500 pekerja ketika beroperasi.

      Pembangunan kilang minyak Tuban akan terintegrasi dengan petrokimia kompleks. Kilang ini memiliki kapasitas pengolahan minyak mentah sebesar 300.000 barel minyak per hari dan produksi petrochemical mencapai 4.701 kilo ton per annum (ktpa).

      Pruduk BBM dari Kilang Tuban sebanyak 12, 8 juta KL per tahun meliputi diesel, avture, gazolin. Rinciannya, 5,2 juta diesel, 1,49 juta avture, dan 5,95 juta gazolin.(suko)



      Tidak ada komentar
      Anda sebaiknya login atau register dulu untuk memberikan komentar.

Show more