BLH Perintahkan Sumur D63 Ditutup

SuaraBanyuurip.comRirin Wedia

Bojonegoro – Semburan minyak bercampur meterial (blow out) di Sumur D63 di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur,pada Kamis (11/9/2014), sekarang ini menurun tinggal setinggi satu meter. Sebelumnya sumur minyak yang ditambang secara tradisional menyembur hingga setinggi 15 meter. 

Namun begitu, Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kabupaten Bojonegoro tetap meminta kepada Pertamina Eksplorasi dan Produksi (EP) Asset IV Field Cepu, selaku pengelola sumur minyak tua untuk menutup sumur D63. Alasannya untuk menjaga keselamatan penambang dan menghindari kerusakan lingkungan yang lebih parah.

“Kita langung meminta Pertamina untuk menutupnya, dan sudah dilakukan,”  kata Kepala BLH, Tedjo Sukmono kepada Suarabanyuurip, Sabtu (13/9/2014).

Dia mengatakan, telah melakukan pemantauan langsung ke lokasi penyemburan dan mengambil sample air dan udara untuk diperiksa meskipun ada kandungan CO2 di dalam air dan gas pada sumur tradisional tersebut.

“Masih menunggu hasil tes laborat,” tegas mantan Staff Ahli Bupati itu.

Menurut Tedjo, akibat semburan minyak tersebut secara otomatis telah terjadi kerusakan lingkungan karena material yang menyembur dalam sumur dan mengenai tanah di sekitarnya serta mengalir kesekitar lokasi sumur.

Baca Juga :   Pasca Insiden, Pertamina EP Mendatangi Warga untuk Pastikan Kondisi Kesehatan

Dikonfirmasi terpisah, Legal and Relations PEP Asset IV Sigit Dwi Ariyono belum memberikan konfirmasinya mengenai hal ini.(rien)

» Klik berita lainnya di Google News SUARA BANYUURIP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *