Resesi Global dan Inflasi Sebabkan ICP Mei 2023 Turun Jadi US$70,12 Per Barel

Lapangan Banyu Urip
FOTO ILUSTRASI : Menteri ESDM Arifin Tasrif saar melaihat fasilitas pemrosesan minyak mentah Lapangan Migas Blok Cepu di wilayah Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro, Jatim.

Suarabanyuurip.com – d suko nugroho

Jakarta – Harga minyak mentah Indonesia pada bulan Mei 2023 mengalami penurunan sebesar US$9,22 per barel dari US$79,34 per barel pada April 2023 menjadi US$70,12 per barel. Penurunan harga minyak mentah utama di pasar internasional, antara lain dipengaruhi oleh kekhawatiran pasar atas kondisi perekonomian dunia akibat inflasi dan suku bunga.

Penetapan ICP Mei 2023 sebesar US$70,12 per barel, tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 216.K/MG.03/DJM/2023 tentang Harga Minyak Mentah Bulan Mei 2023 tanggal 5 Juni 2023.

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi menjelaskan, bahwa harga rata-rata minyak mentah dunia juga mengalami penurunan. Penurunan rata-rata harga minyak mentah utama di antaranya disebabkan kekhawatiran pasar atas perekonomian dunia akibat inflasi, tingginya suku bunga, dan utang Amerika Serikat yang dapat menyebabkan resesi global dan menurunkan permintaan minyak.

“Kondisi tersebut juga memicu penurunan margin kilang secara global pada kuartal 2 tahun 2023. Selain itu, ekspor minyak Rusia pascainvasi mencapai rekor tertinggi pada bulan April 2023 hingga mencapai 8,3 juta barel per hari, termasuk rencana ekspor Rusia ke Cina akan meningkat di kisaran 40% pada tahun 2023,” kata Agung di Jakarta, Rabu (7/6/2023).

Baca Juga :   Warga Sekitar Proyek Gas Cepu Minta Dipekerjakan

Faktor lain yang menyebabkan penurunan harga minyak mentah pada periode Mei 2023 adalah laporan Platts pada bulan Mei 2023 yang menyampaikan bahwa proyeksi pertumbuhan permintaan minyak mentah dunia tahun 2023 direvisi turun sebesar 0,17 juta barel per hari dibandingkan proyeksi bulan sebelumnya.

Kemudian, pada awal Mei 2023, pasar kembali khawatir pada stabilitas sektor perbankan AS pasca penurunan deposito Bank Pacwest hingga 9,5%. Apresiasi Dollar AS terhadap mata uang utama dunia lain pada bulan Mei 2023 dibandingkan bulan April 2023.

“Untuk kawasan Asia Pasifik, penurunan harga minyak mentah selain disebabkan oleh faktor-faktor tersebut, juga dipengaruhi oleh Crude throughput Cina mengalami titik terendah dalam 4 bulan terakhir, di mana kilang offline mencapai 1,2 juta barel per hari. Impor Cina bulan April 2023 turun 16,2% menjadi 10,36 juta barel per hari dibandingkan Maret 2023,” jelas Agung.

Faktor lain yang menyebabkan penurunan harga minyak mentah di kawasan Asia Pasifik, tambah Agung adalah Manufacturing Purchasing Manager Index Cina di bulan April 2023 turun menjadi 49,2 dibandingkan Maret 2023 sebesar 51,9. Kemudian penurunan impor Korea hingga 2,6 juta bph pada bulan April 2023.

Baca Juga :   Lapangan Migas Sukowati di Bojonegoro Keluarkan Kepulan Asap Hitam

“Di samping itu, juga terdapat penurunan permintaan minyak di Jepang sepanjang bulan Mei 2023, yang dipicu oleh beberapa kilang mengalami shutdown,” pungkas Agung.

Berikut perkembangan harga minyak mentah utama bulan Mei 2023 dibandingkan April 2023 :

• Dated Brent turun sebesar US$9,38 per barel dari US$84,94 per barel menjadi US$75,55 per barel.
• WTI (Nymex) turun sebesar US$7,82 per barel dari US$79,44 per barel menjadi US$71,62 per barel.
• Brent (ICE) turun sebesar US$7,67 per barel dari US$83,37 per barel menjadi US$75,69 per barel.
• Basket OPEC turun sebesar US$8,19 per barel dari US$84,13 per barel menjadi US$75,94 per barel.
• Rata-rata ICP minyak mentah Indonesia turun sebesar US$9,22 per barel dari US$79,34 per barel menjadi US$70,12 per barel

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *