Gunakan Rig Elnusa EMR-01, PHSS Temukan Cadangan Migas Baru

Pertamina Hulu Sanga Sanga berhasil menemukan cadangan migas baru di sumur eksplorasi Helios D-1 (HLX D-1) dengan menggunakan Rig Elnusa.

Suarabanyuurip.com – d suko nugroho

Jakarta – PT Elnusa Tbk, terus berkolaborasi dengan sesama perusahaan di lingkungan Pertamina Group. Terbaru, Elnusa berkontribusi dalam mendukung temuan cadangan migas baru PT Pertamina Hulu Sanga Sanga (PHSS), salah satu anak perusahaan PT Pertamina Hulu Indonesia (PHI).

Menggunakan rig milik sendiri yaitu Elnusa Modular Rig 01 (EMR-01), perusahaan jasa energi terkemuka yang tergabung dalam Subholding Upstream Pertamina itu mengerjakan pengeboran sumur eksplorasi Helios D-1 (HLX D-1) dan berhasil menemukan kandungan hidrokarbon baru di Wilayah Kerja (WK) Sanga Sanga. Temuan cadangan migas baru itu berada di Desa Jawa, Kecamatan Sanga Sanga, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.

Direktur Operasi Elnusa, Charles Harianto Lumbantobing mengatakan temuan cadangan migas dan sumber daya migas tersebut merupakan hasil kerja keras serta kolaborasi apik dari semua pihak yang terlibat, mulai dari PHSS, Pertamina EP, Elnusa, dan para kontraktor lainnya.

“Saya menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada semua pihak terutama kepada para Perwira Elnusa yang telah berkontribusi positif dalam temuan cadangan dan sumber daya migas baru sehingga turut menyokong pencapaian target Pemerintah dalam menuju produksi minyak 1 juta barel per hari dan produksi gas 12 BSCFD pada tahun 2030,” ucap Charles.

Sejak ditajak pada 5 Oktober 2022 lalu, Charles menerangkan Elnusa terlibat dalam operasi pengeboran sumur eksplorasi HLX D-1 dan pengeboran sumur pengembangan LSE-1147 dengan menyediakan rig EMR-01 dengan tenaga 1.500 HP, peralatan pendukung dan sumber daya manusia, dengan scope of works berbagai macam pekerjaan yang terkait dengan fungsi rig.

Baca Juga :   KSO PP - Elnusa Garap Proyek Pipa Transmisi Gas Cisem Rp1,17 Triliun

“Ini merupakan tantangan baru buat Elnusa, di mana biasanya kami mengerjakan pengeboran sumur pengembangan saja, namun kali ini kami juga mampu untuk melakukan pengeboran sumur eksplorasi,” terang Charles dalam keterangan tertulisnya yang diterima suarabanyuurip.com, Kamis (25/5/2023).

Ditegaskan Charles, Elnusa mampu mengantisipasi tantangan sepanjang operasi berlangsung dengan baik. Tidak hanya itu, pihak Elnusa juga menekankan pentingnya menjaga aspek safety dalam setiap pekerjaan yang dijalankan di lapangan.

“Program-program HSSE yang dijalankan semua berjalan dengan baik, mulai dari safety campaign, management walkthrough (MWT), pelatihan, dan berbagai program lainnya, sehingga bisa berkontribusi menjaga safe man hours dari rig EMR-01 lebih dari 1,2 juta jam secara kumulatif sejak pertama kali beroperasi di area Sanga Sanga pada tahun 2018 hingga pekerjaan di sumur Helios D-1 selesai,” bebernya.

Dari sisi inovasi dan teknologi yang digunakan, para Perwira Elnusa berinisiatif melakukan upaya upgrading, management of change, re-engineering, hingga modifikasi dari peralatan yang dipakai untuk mendapatkan kinerja optimal dalam pekerjaan pengeboran yang dilakukan.

“Elnusa selalu berusaha secara maksimal untuk mengoptimalkan kemampuan yang kami miliki, baik dari sisi inovasi, teknologi, sampai SDM untuk menghadapi tantangan yang ada di depan sehingga kepercayaan yang diberikan pihak PHSS dan Pertamina EP dapat dikerjakan dengan baik hingga tuntas,” jelas Charles.

Charles menuturkan, kesuksesan penemuan sumber daya dan penambahan cadangan migas baru lewat program Borderless Operation tersebut menjadi bukti keunggulan teknis serta komunikasi yang baik dari Elnusa dalam bekerja sama dengan PHSS dan Pertamina EP yang tergabung di bawah Subholding Upstream Pertamina.

Baca Juga :   DLH Sebut Kebocoran Minyak Mentah Pertamina Berpotensi Rusak Lingkungan

“Pekerjaan pengeboran dalam program Borderless Operation ini memang cukup kompleks dengan melibatkan banyak pihak tetapi hasilnya membuktikan bahwa Elnusa dapat melaksanakan pekerjaan dengan baik. Ke depannya, Elnusa selalu siap untuk terlibat dalam berbagai kegiatan operasi di wilayah-wilayah kerja migas lainnya di lingkungan Pertamina sehingga dapat menghasilkan nilai tambah bersama,” tuturnya.

Sementara itu, Direktur Utama PT Pertamina Hulu Indonesia (PHI) John Anis menilai peran Elnusa yang signifikan dalam keberhasilan penemuan sumber daya migas baru dari sumur Helios D-1.

“Strategi Borderless Operation yang diterapkan oleh PHI dalam sinergi PHSS dan Pertamina EP di Wilayah Kerja yang saling beririsan, dapat dijawab Elnusa dengan kegiatan pengeboran yang sesuai target, berjalan lancar dan selamat, serta mendapatkan hasil yang diharapkan,” ujarnya.

Berdasarkan data yang tengah diolah, John Anis menambahkan bahwa temuan sumber daya migas baru dari sumur Helios D-1 memiliki potensi yang cukup menjanjikan. Karena itu ke depannya sangat terbuka pengembangan potensi play area baru guna menambah cadangan migas dan mendukung keberlangsungan produksi dari PHSS.

“Kami berharap sinergi yang baik dengan Elnusa dapat terus dijalankan dalam kegiatan pengeboran sumur pengembangan maupun sumur eksplorasi lainnya yang kami kerjakan di lokasi lain sehingga mendukung langkah kami dalam mendukung peningkatan produksi migas demi ketahanan energi nasional,” tutup John.(suko)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *