ICP Agustus Naik Menjadi USD82,59 per Barel

FOTO ILUSTRASI : Kegiatan hulu migas Indonesia di lepas pantai.

SuaraBanyuurip.com – Sami’an Sasongko

Jakarta – Rata-rata harga Indonesia Crude Price (ICP) atau minyak mentah Indonesia pada Bulan Agustus 2023 mengalami kenaikan menjadi sebesar USD82,59 per barel. Angka tersebut meningkat sebanyak USD7,53 per barel dibandingkan ICP Bulan Juli di angka USD75,06 per barel.

Penetapan ICP Agustus 2023 sebesar USD82,59 per barel tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 324.K/MG.03/DJM/2023 tentang Harga Minyak Mentah Indonesia Bulan Agustus 2023 tanggal 1 September 2023.

Menurut Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama Kementerian ESDM, Agung Pribadi, berdasarkan analisa Tim Harga Minyak Mentah Indonesia, kenaikan ICP dipengaruhi beberapa faktor pada pasokan minyak mentah global. Yaitu pemotongan produksi minyak secara sukarela oleh Arab Saudi sebesar 1 Juta barel per hari akan berlanjut hingga September 2023.

Komitmen Rusia pada kebijakan pemotongan pasokan OPEC+ sebesar 500 ribu barel per hari sejak bulan Maret hingga akhir tahun 2023 serta rencana Rusia untuk menurunkan ekspor minyak mentah hingga 300 ribu barel per hari pada bulan September 2023; Dan penggunaan oil rig aktif di AS menunjukkan tren yang terus menurun sejak November 2022, dan pada 25 Agustus mencapai level terendah sejak Maret 2022 yaitu 512 oil rig.

Baca Juga :   China Cabut Pembatasan Aktivitas Kerek ICP Januari Jadi US$78,54 Per Barel

“Selain itu, kenaikan harga minyak mentah utama juga disebabkan oleh peningkatan ketegangan geopolitik antara Rusia dengan Ukraina, serta akibat terjadinya Badai Idalia di lepas pantai Teluk Meksiko dan Florida pada akhir bulan Agustus 2023, yang menyebabkan kekhawatiran pasar atas gangguan pada produksi dan distribusi minyak mentah dari kawasan Teluk Meksiko,” jelas Agung, dalam siaran pers yang dilansir dari saluran resmi Kementerian ESDM.

Dalam laporan mingguan EIA, stok minyak mentah dan gasoline Amerika Serikat mengalami penurunan berupa penurunan stok minyak mentah Amerika Serikat di bulan Agustus 2023 menjadi sebesar 421,7 Juta barel yang merupakan level terendah sejak Desember 2022.

Penurunan Stok Gasoline Amerika Serikat di bulan Agustus 2023 menjadi sebesar 217.4 Juta barel atau lebih rendah 1,7 Juta barel dibandingkan periode yang sama bulan sebelumnya. Kemudian terjadi peningkatan harga minyak mentah untuk kawasan Asia Pasifik.

“Selain itu juga dipengaruhi oleh reaksi pasar atas rencana Saudi Aramco dalam menaikkan harga jual minyak untuk kawasan Asia mulai September 2023,” tandasnya.(sam)

Baca Juga :   Operator Migas Diminta Sinkronkan CSR dengan Mengikuti Musrenbang

Perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama pada bulan Agustus 2023 dibandingkan bulan Juli 2023, sebagai berikut :

1. Dated Brent naik sebesar USD6,17/bbl dari USD80,05/bbl menjadi USD86,22/bbl.

2. WTI (Nymex) naik sebesar USD5,28/bbl dari USD76,04/bbl menjadi USD81,32/bbl.

3. Brent (ICE) naik sebesar USD4,94/bbl dari USD80,16/bbl menjadi USD85,10/bbl.

4. Basket OPEC naik sebesar USD6,48/bbl dari USD80,80/bbl mejadi USD87,28/bbl.

5. Rata-rata ICP minyak mentah Indonesia naik sebesar USD7,53/bbl dari USD75,06/bbl menjadi USD82,59/bbl.

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *