Smelter Freeport di Gresik Resmi Beroperasi

Smelter Freeport Gresik beroperasi.
ILUSTRASI : Presiden Joko Widodo (kiri), saat mengunjungi pembangunan pabrik smelter PT Freeport Indonesia di Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Selasa (20/06/2023).(dok KESDM/Ist)

SuaraBanyuurip.com – Smelter PT Freeport Indonesia (PTFI) di Kawasan Ekonomi Khusus JIIPE, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, kini telah resmi beroperasi. Resminya operasi smelter freeport di Gresik ini menandai momentum dimulainya hilirisasi mineral di Indonesia.

Peresmian dilakukan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, serta Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Bambang Suswantono.

“Dengan adanya peresmian operasi smelter Freeport di Gresik ini menandai dimulainya hilirisasi mineral yang merupakan arahan Bapak Presiden (Joko Widodo). Alhamdulillah Freeport, Kabupaten Gresik, Pemprov Jatim ikut mendukung sehingga pembangunan smelter Freeport selesai tepat waktu dan ini menandai dimulainya hilirisasi mineral di negara kita,” ujar Direktur Jenderal Mineral dan Batubara, Bambang Suswantono di Gresik, pada Kamis 27 Juni 2024.

Sementara Presiden Direktur PTFI, Tony Wenas mengatakan, pembangunan smelter baru ini merupakan komitmen PTFI dalam mendukung kebijakan hilirisasi mineral tembaga yang dicanangkan Pemerintah. Komoditas tembaga akan sangat dibutuhkan negara-negara di dunia, seiring dengan upaya transisi energi global.

Baca Juga :   Presiden Jokowi Lakukan Groundbreaking Smelter Freeport Indonesia di Gresik

“Apa yang dicanangkan Presiden dalam IUPK untuk membangun satu smelter baru lagi adalah intuisi yang tepat. Permintaan tembaga dunia akan meningkat terus, mempercepat pembentukan ekosistem electric vehicle, mempercepat Indonesia emas,” ucapnya.

Senada dikatakan Airlangga Hartanto. Menurut Airlangga, pembangunan smelter Freeport adalah bagian dari perjanjian Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK). Proyek ini dapat mendukung Indonesia dalam rangka mewujudkan energi terbarukan.

“Jadi ini (smelter) sangat tepat waktu karena sekarang energi terbarukan tengah menjadi tren dan butuh mineral kritis, salah satunya tembaga,” pungkas Airlangga dilansir dari laman resmi KESDM, Sabtu (29/06/2024).

Sebagaimana diketahui, smelter baru PTFI mampu memurnikan konsentrat tembaga dengan kapasitas produksi 1,7 juta ton. Selain menghasilkan katoda tembaga, smelter PTFI juga menghasilkan lumpur anoda yang selanjutnya dimurnikan di Precious Metal Refinery (PMR) menjadi emas dan perak batangan, serta Platinum Group Metals (PGM).

Hingga akhir Mei 2024, investasi PTFI untuk pembangunan smelter tembaga dengan desain single line terbesar di dunia ini telah mencapai 3,67 miliar dolar AS atau sekitar Rp58 triliun.

Baca Juga :   Menteri ESDM Minta PT FI Genjot Pembangunan Smelter

Peresmian operasi smelter PTFI ditandai dengan penekanan tombol sirine dimulainya operasi smelter yang dilanjutkan dengan penandatanganan prasasti.

Turut hadir dalam acara ini Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas, Pj. Gubernur Jawa Timur yang diwakili Pj. Sekdaprov Jawa Timur Bobby Soemiarsono, dan Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani.(red)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *