Pertamina Siap Kolaborasi untuk Investasi Infrastruktur Hijau

Pertamina siap berkolaborasi untuk investasi infrastruktur hijau dan rantai pasok yang tangguh di bidang energi.(foto dok Pertamina)

SuaraBanyuurip.com – Sami’an Sasongko

Jakarta – Untuk menunjukkan peran strategis dalam pembangunan infrastruktur hijau, PT Pertamina (Persero) mendukung pemerintah Indonesia dalam ASEAN-Indo-Pacific Forum (AIPF) Implementation of the ASEAN Outlook on the Indo-Pacific.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajdar Djoko Santoso menjelaskan, AIPF adalah inisiatif Indonesia sebagai Ketua ASEAN 2023 dan platform bagi sektor swasta, publik, termasuk BUMN, dari ASEAN dan mitra di Kawasan Indo-Pasifik untuk berdiskusi dan menghasilkan kerja sama bisnis yang inklusif, kolaboratif, dan konkret.

Ada tiga bidang yang jadi fokus AIPF: infrastruktur hijau dan rantai pasok yang tangguh, transformasi digital dan ekonomi kreatif, serta pembiayaan yang berkelanjutan dan inovatif.

“Pertamina mendukung Pemerintah Indonesia sebagai Ketua ASEAN 2023 berperan aktif dalam diskusi untuk membangun kemitraan di Kawasan Indo-Pasifik dalam rangka memperkuat infrastruktur hijau yang telah dikembangkan Perusahaan dan akan menampilkan beberapa showcase pencapaian dari project-project inovasi yang sudah berjalan seperti Project Geothermal maupun kerja sama Pertamina dengan perusahaan lainnya di wilayah Indo-Pasifik saat acara ini berlangsung,” ujarnya.

Baca Juga :   Suyoto : Kedaulatan Negara Harus Dikembalikan

Sebagai BUMN Energi, Pertamina didampingi Kementerian BUMN menjadikan momentum AIPF untuk membuka kerja sama bisnis yang inklusif, kolaboratif, dan konkret untuk membangun infrastruktur hijau dan rantai pasok yang tangguh di bidang energi.

Fadjar menambahkan, Pertamina bersama tujuh BUMN lainnya akan menunjukkan peran strategis BUMN, serta memperluas kerja sama investasi pada proyek-proyek strategis BUMN untuk kemajuan Indonesia dan memperkokoh posisi ASEAN sebagai pusat pertumbuhan ekonomi.

“Kami berterima kasih kepada pemerintah karena telah memberikan kesempatan untuk terlibat dalam AIPF 2023 yang menjadi peluang untuk memperluas kerja sama investasi pada proyek strategis di sektor energi,” imbuh Fadjar, dalam siaran persnya yang dilansir dari laman resmi Pertamina, Rabu (30/08/2023).

Sebagai pemimpin di bidang transisi energi, Pertamina berkomitmen dalam mendukung target Net Zero Emission 2060 dengan terus mendorong program-program yang berdampak langsung pada capaian Sustainable Development Goals (SDG’s). Seluruh upaya tersebut sejalan dengan penerapan Environmental, Social & Governance (ESG) di seluruh lini bisnis dan operasi Pertamina.

Baca Juga :   Tekan Emisi, Pertamina Lakukan Dekarbonisasi dan Bangun Bisnis Lebih Hijau

Sebagai flagship event yang tidak terpisahkan dari KTT ke-43 ASEAN dan KTT Asia Timur, pembukaan AIPF akan dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia dan para pemimpin negara-negara anggota ASEAN. Sejumlah Kepala Negara/Pemerintahan juga akan menjadi pembicara kunci di acara yang digelar di Hotel Mulia Jakarta pada 5-6 September mendatang.(sam)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *