Indonesia dan Singapura Tanda Tangani MoU Kerja Sama Energi Rendah Karbon

Menteri ESDM, Arifin Tasrif MoU
Menteri ESDM, Arifin Tasrif dan Second Minister for Trade and Industry Singapura, Tan See Leng, saat menandatangani MoU kerja sama energi rendah karbon dan interkoneksi listrik lintas batas antara Indonesia dengan Singapura.(foto dok KESDM)

SuaraBanyuurip.com – Sami’an Sasongko

Jakarta – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menjalin kerja sama dengan Singapura dalam pengembangan proyek energi rendah karbon dan interkoneksi listrik lintas batas antara Indonesia dengan Singapura.

Kerja sama tersebut dibuktikan dengan dilakukannya penandatanganan Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) oleh Menteri ESDM, Arifin Tasrif dengan Second Minister for Trade and Industry Singapura, Tan See Leng, di Kantor Kementerian ESDM, Jumat (8/9/2023).

Dalam siaran pers yang dilansir dari saluran resmi Kementerian ESDM, Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM, Dadan Kusdiana, menjelaskan, bahwa MoU tersebut membahas tentang kerja sama perdagangan listrik dengan low carbon.

“Ini juga kelanjutan dari ASEAN Meeting di Bali, dan ini akan meningkatkan interkoneksi di ASEAN,” ungkapnya.

Area kerja sama yang disepakati dalam MoU, lanjut Dadan, meliputi Pengembangan proyek energi rendah karbon komersial, termasuk interkoneksi untuk perdagangan listrik lintas batas antara Indonesia dan Singapura, sebagaimana disetujui oleh pemerintah Indonesia dan Singapura.

Baca Juga :   BLH Segera Cek Gas Flare di Blok Cepu

Pertukaran informasi tentang kebijakan dan persetujuan peraturan dan kerangka kerja untuk memungkinkan proyek perdagangan listrik lintas batas komersial.

Selanjutnya Memfasilitasi pengembangan proyek perdagangan tenaga listrik lintas batas, termasuk kredit karbon sesuai dengan peraturan perundang-undangan masing-masing. Dan Bidang kerja sama lain yang diputuskan bersama oleh para pihak.

“MoU ini akan berlaku selama lima tahun dan dapat diperpanjang untuk periode lima tahun berikutnya,” katanya.

Dadan menambahkan, bahwa MoU terkait energi ini melengkapi MoU sebelumnya yang telah diteken antara Kementerian ESDM RI dengan Ministry of Trade and Industry (MTI) Singapura pada 21 Januari 2022 lalu.

Dimana area kerja sama tersebut mencakup Pengembangan teknologi energi rendah karbon (solar PV, hydrogen, dan CCS/CCUS); Pengembangan jaringan listrik regional, interkoneksi lintas-batas, dan perdagangan energi; Fasilitasi pembiayaan proyek energi; dan Pengembangan sumber daya manusia terkait.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan, Jisman P. Hutajulu mengatakan, untuk eksekusi dari nota kesepahaman terkait interkoneksi listrik tersebut masih menunggu permintaan dari Singapura, untuk kemudian dikonsolidasikan dengan PT. PLN (Persero).

Baca Juga :   8 Kasus Korupsi Tunggu Putusan MA

“Jadi nanti PLN di depan nanti untuk pengelolaan transmisinya, supaya tidak ruwet jadi harus terkonsolidasi,” tandasnya.(sam)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *