PGN Salurkan Gas Bumi ke 2.173 SR di Semarang

Ditjen Migas Kementerian ESDM, Noor Arifin Muhammad (kanan) dan Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Harry Budi Sidharta (kiri) foto bersama salah satu warga pemanfaat gas bumi di Kota Semarang.(Ist/PGN)
Ditjen Migas Kementerian ESDM, Noor Arifin Muhammad (kanan) dan Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Harry Budi Sidharta (kiri) foto bersama salah satu warga pemanfaat gas bumi di Kota Semarang.(Ist/PGN)

SuaraBanyuurip.com — Arifin Jauhari

Semarang – PT Perusahaan Gas Negara (PGN) Tbk terus mendorong peningkatan penggunaan energi bersih kepada masyarakat di Kota Semarang, Jawa Tengah. Pada akhir bulan Mei lalu, PGN melaksanakan Gas In atau penyaluran gas perdana di Semarang sebanyak 2.173 Sambungan Rumah (SR).

Untuk itu, PGN bersinergi bersama pemerintah pusat, dalam hal ini Ditjen Migas Kementerian ESDM dalam proyek pengembangan jaringan gas rumah tangga yang ditetapkan sebagai salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN).

Proses Gas In turut disaksikan oleh Direktur Teknik dan Lingkungan Minyak dan Gas Bumi, Ditjen Migas Kementerian ESDM, Noor Arifin Muhammad didampingi oleh Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN Harry Budi Sidharta, Direktur Komersial PGN Ratih Esti Prihatini, GM SOR 3 Hedi Hedianto, serta Group Head City Gas Project Agung Kusbiantoro.

“Jargas sebanyak 2.173 SR ini merupakan bagian dari proyek jargas yang sedang dibangun oleh PGN tahun 2024 ini,” kata Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Harry Budi Sidharta, dalam keterangan persnya, Kamis (13/06/2024).

Baca Juga :   Subholding Gas Pertamina Proyeksikan Tekan Emisi 5 Juta Karbon dari Tiga Proyek Strategis

Dijelaskan, semenjak bulan Januari sampai dengan Mei 2024 telah terpasang jargas sebanyak 12.000 SR dan sudah gas in sebanyak 10.600 SR. PGN akan membangun total panjang pipa distribusi untuk jargas di tahun 2024 ± 2.242 KM di berbagai wilayah Indonesia, termasuk pembangunan serta penyediaan infrastruktur gas di Ibu Kota Negara Nusantara (IKN).

Dengan dukungan dari pemerintah, Harry berharap, pembangunan jargas dapat berjalan lancar di berbagai wilayah dan bisa mencapai target yang telah ditentukan. PGN juga berkomitmen untuk sinergis dengan pemerintah atas pembangunan jargas sebagai bentuk upaya meningkatkan bauran energi nasional.

Selain itu PGN mengembangkan pula Jargas dengan skema beyond pipeline untuk memenuhi kebutuhan gas bumi rumah tangga di daerah-daerah yang belum terjangkau pipa gas dan jauh dari sumber gas.

Adapun skema beyond pipeline tersebut dilaksanakan di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), dan di IKN yang saat ini sedang dalam proses pembangunan.

“Penambahan jargas rumah tangga di Semarang diharapkan bisa memberikan manfaat nyata bagi masyarakat. Jargas bisa memberikan pengalaman menggunakan energi ramah lingkungan yang praktis, efisien, aman, dan mengalir non stop 24/7,” tandas Harry.

Baca Juga :   EMCL Belum Bayar Pemakaian Lahan Pipa

Untuk diketahui, PGN sebagai Subholding Gas Pertamina senantiasa menjalankan tugas sebagai partner strategis pemerintah dalam menyukseskan pembangunan jargas rumah tangga. Selain bauran energi nasional, jargas rumah tangga juga memberi benefit dalam rangka menekan subsidi energi.(fin)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *