Revitalisasi Pasar Gayam Geliatkan Ekonomi Pedagang Blok Cepu

EKONOMI MENINGKAT : Sejumlah pedangang Pasar Desa Gayam sedang sibuk melayani para pembeli.

Direvitalisasinya Pasar Desa Gayam, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, mampu menggeliatkan perekonomian para pedagang sekitar ladang minyak Banyu Urip, Blok Cepu.

SUASANA siang itu Desa Gayam cukup bersahabat. Langit begitu cerah tak semendung kemarin. Matahari merangkak perlahan mengantarkan sore. Sinarnya tampak mulai meredup menandakan Sang Bagas Kara bersiap keperaduan.

Sumilir angin mulai menggoyang ranting ranting pohon sekitar pasar. Tak pelak hawa dingin pun terasa, seakan mengobati panas yang sebelumnya serasa menggores tubuh.

Cukup ramai lalu lalang kendaraan melintas poros Gayam-Sumengko. Tampak pula tak seperti biasanya di Pasar Desa Gayam. Puluhan warga yang didominasi kaum hawa keluar masuk lapak para pedagang.

Sembil membawa barang yang dibeli, canda tawa mereka menunjukkan keharmonisan dan kedamaian desa ring satu ladang minyak Banyu Urip, Blok Cepu tersebut.

“Biasa kapan cuaca terang Pasar Gayam lumayan ramai pembeli setiap hari,” kata salah satu pedagang, Semi, dalam membuka cerita perihal Pasar Desa Gayam, kepada SuaraBanyuurip.com.

Sembari merapikan dagangannya, warga Gayam ini menceritakan, dulu Pasar Gayam kurang begitu bagus. Kondisinya berantakan, apalagi saat musim hujan lantai pasar becek membuat pembeli tidak jenak.

Sehingga kala itu para pedagang selalu mengeluh supaya pasar ditata dan diperbaiki agar menjadi bagus.

Baca Juga :   EMCL dan Yayasan Sri Sasanti Latih Merajut Boneka Penyandang Disabilitas RBD

“Alhamdulillah sekarang sudah dibangun bagus, dan penataannya juga baik. Jadi pembeli dan penjualnya menjadi nyaman. Bisa meningkatkan pendapatan kami,” ungkap pedagang sayuran ini.

Pasar Gayam merupakan pasar tradisional yang telah lama ada sejak proyek migas Banyu Urip, Blok Cepu belum mulai dikerjakan dan bahkan Desa Gayam masih ikut wilayah Kecamatan Ngasem.

“Patutlah kita bersyukur dan lega. Karena saat ini tiga fasilitas publik bantuan operator lapangan minyak Blok Cepu, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) bermanfaat bagi warga,” ujar Kepala Desa (Kades) Gayam, Winto.

EMCL bersama Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) telah mendukung perkembangan ekonomi Desa Gayam. Salah satunya melakukan revitalisasi Pasar Gayam. Sebanyak 75 kios dan 130 lapak permanen serta fasilitas penunjang lainnya dibangun agar dapat menampung lebih banyak aktivitas perdagangan.

“Sekarang masyarakat jadi lebih nyaman belanja di sini. Pendapatan para pedagang juga bertambah karena pembeli kian banyak,” imbuhnya.

Revitalisasi Pasar Gayam terwujud melalui Program Pemberdayaan Masyarakat (PPM) atau Corporate Social Responsibility (CSR) yang digelontorkan EMCL pada tahun 2018. Dengan menggandeng mitra pendamping dari LIMA 2B dan LSM Tropis Indonesia. Serta berkolaborasi dengan Pemerintah Desa (Pemdes) Gayam.

Baca Juga :   Goa Pertapaan Prabu Airlangga

“Kolaborasi antara EMCL dengan Pemdes Gayam dalam menyediakan sarana dan prasarana yang layak untuk Pasar Gayam terdiri yaitu, pihak EMCL membangun 63 kios, 1 kantor pengelola pasar, 1 bangunan berukuran 25×12 meter untuk lapak jualan, dan 4 toliet umum,” kata Community Relation EMCL, Rifqi Romadhon, ditemui terpisah.

Sedangkan Pemdes Gayam membangun 12 kios, dan 130 kios pada bangunan untuk lapak jualan. Serta menyusun tata kelola pasar. Antara lain, menyusun Peraturan Desa (Perdes) melibatkan pihak terkait untuk legalitas pengelolaan pasar.

Kemudian penyusunan SOP pengelolaan pasar, sistem dan aplikasi keuangan, hingga menetapkan pengelola pasar menjadi bagian dari BUMDesa Gayam. Kini Pasar Gayam tidak lagi hanya buka bergantung pada hari pasaran wage dan pahing saja. Tetapi sudah bisa buka setiap hari.

“Pasar Gayam ini resmi diserahkan oleh EMCL kepada Pemdes Gayam pada 12 Agustus 2021. Semoga bermanfaat dan mampu meningkatkan kesejahteraan para pedagang sekitar,” pungkasnya.(Arifin Jauhari)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Revitalisasi Pasar Gayam Geliatkan Ekonomi Pedagang Blok Cepu

EKONOMI MENINGKAT : Sejumlah pedangang Pasar Desa Gayam sedang sibuk melayani para pembeli.

Direvitalisasinya Pasar Desa Gayam, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, mampu menggeliatkan perekonomian para pedagang sekitar ladang minyak Banyu Urip, Blok Cepu.

SUASANA siang itu Desa Gayam cukup bersahabat. Langit begitu cerah tak semendung kemarin. Matahari merangkak perlahan mengantarkan sore. Sinarnya tampak mulai meredup menandakan Sang Bagas Kara bersiap keperaduan.

Sumilir angin mulai menggoyang ranting ranting pohon sekitar pasar. Tak pelak hawa dingin pun terasa, seakan mengobati panas yang sebelumnya serasa menggores tubuh.

Cukup ramai lalu lalang kendaraan melintas poros Gayam-Sumengko. Tampak pula tak seperti biasanya di Pasar Desa Gayam. Puluhan warga yang didominasi kaum hawa keluar masuk lapak para pedagang.

Sembil membawa barang yang dibeli, canda tawa mereka menunjukkan keharmonisan dan kedamaian desa ring satu ladang minyak Banyu Urip, Blok Cepu tersebut.

“Biasa kapan cuaca terang Pasar Gayam lumayan ramai pembeli setiap hari,” kata salah satu pedagang, Semi, dalam membuka cerita perihal Pasar Desa Gayam, kepada SuaraBanyuurip.com.

Sembari merapikan dagangannya, warga Gayam ini menceritakan, dulu Pasar Gayam kurang begitu bagus. Kondisinya berantakan, apalagi saat musim hujan lantai pasar becek membuat pembeli tidak jenak.
Sehingga kala itu para pedang selalu mengeluh supaya pasar ditata dan diperbaiki agar menjadi bagus.

Baca Juga :   EMCL Gandeng Ademos Kembangkan BUMDesMart di Desa Gayam

“Alhamdulillah sekarang sudah dibangun bagus, dan penataannya juga baik. Jadi pembeli dan penjualnya menjadi nyaman. Bisa meningkatkan pendapatan kami,” ungkap pedagang sayuran ini.

Pasar Gayam merupakan pasar tradisional yang telah lama ada sejak proyek migas Banyu Urip, Blok Cepu belum mulai dikerjakan dan bahkan Desa Gayam masih ikut wilayah Kecamatan Ngasem.

“Patutlah kita bersyukur dan lega. Karena saat ini tiga fasilitas publik bantuan operator lapangan minyak Blok Cepu, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) bermanfaat bagi warga,” ujar Kepala Desa (Kades) Gayam, Winto.

EMCL bersama Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) telah mendukung perkembangan ekonomi Desa Gayam. Salah satunya melakukan revitalisasi Pasar Gayam. Sebanyak 75 kios dan 130 lapak permanen serta fasilitas penunjang lainnya dibangun agar dapat menampung lebih banyak aktivitas perdagangan.

“Sekarang masyarakat jadi lebih nyaman belanja di sini. Pendapatan para pedagang juga bertambah karena pembeli kian banyak,” imbuhnya.

Revitalisasi Pasar Gayam terwujud melalui Program Pemberdayaan Masyarakat (PPM) atau Corporate Social Responsibility (CSR) yang digelontorkan EMCL pada tahun 2018. Dengan menggandeng mitra pendamping dari LIMA 2B dan LSM Tropis Indonesia. Serta berkolaborasi dengan Pemerintah Desa (Pemdes) Gayam.

Baca Juga :   Pilu Kali Mangunjoyo Dibalik Adipura

“Kolaborasi antara EMCL dengan Pemdes Gayam dalam menyediakan sarana dan prasarana yang layak untuk Pasar Gayam terdiri yaitu, pihak EMCL membangun 63 kios, 1 kantor pengelola pasar, 1 bangunan berukuran 25×12 meter untuk lapak jualan, dan 4 toliet umum,” kata Community Relation EMCL, Rifqi Romadhon, ditemui terpisah.

Sedangkan Pemdes Gayam membangun 12 kios, dan 130 kios pada bangunan untuk lapak jualan. Serta menyusun tata kelola pasar. Antara lain, menyusun Peraturan Desa (Perdes) melibatkan pihak terkait untuk legalitas pengelolaan pasar.

Kemudian penyusunan SOP pengelolaan pasar, sistem dan aplikasi keuangan, hingga menetapkan pengelola pasar menjadi bagian dari BUMDesa Gayam. Kini Pasar Gayam tidak lagi hanya buka bergantung pada hari pasaran wage dan pahing saja. Tetapi sudah bisa buka setiap hari.

“Pasar Gayam ini resmi diserahkan oleh EMCL kepada Pemdes Gayam pada 12 Agustus 2021. Semoga bermanfaat dan mampu meningkatkan kesejahteraan para pedagang sekitar,” pungkasnya.(Arifin Jauhari)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *