Green Transport Rally Resmi Diluncurkan

Kementerian ESDM bersama ASEAN Centre for Energy resmi meluncurkan Green Transport Rally.(foto dok Kementerian ESDM)

SuaraBanyuurip.com – Sami’an Sasongko

Jakarta – Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bersama ASEAN Centre for Energy (ACE) resmi meluncurkan Green Transport Rally (GTR). Hal ini sebagai bentuk dukungan guna menyukseskan keketuaan Indonesia dalam ASEAN 2023.

Kegiatan konvoi kendaraan berbahan bakar ramah lingkungan dari Jakarta dan berakhir di Bali mulai 20 Agustus 2023 hingga 24 Agustus 2023. Dengan tema “Towards Net Zero Emissions,” reli ini menggambarkan komitmen teguh negara-negara anggota ASEAN dalam mengatasi tantangan sektor transportasi guna mencapai target penurunan emisi.

Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM, Yudo Dwinanda Priaadi mengatakan, Indonesia merupakan negara anggota ASEAN dengan konsumsi energi tertinggi, yang akan terus meningkat secara signifikan seiring pertumbuhan ekonomi dan populasinya.

Indonesia memiliki peran strategis dalam upaya pengembangan energi terbarukan untuk mendukung pembangunan ekonomi dan mengatasi perubahan iklim, sekaligus mencapai tujuan ketahanan dan kemandirian energi, universalisasi serta keterjangkauan.

“Upaya transisi energi di sektor tranportasi melalui penggunaan kendaraan berbahan bakar ramah lingkungan, akan turut mendukung pencapaian target Net Zero Emission (NZE) Indonesia pada tahun 2060 atau lebih cepat,” ujar Yudo, dalam siaran pers yang dilansir SuaraBanyuurip.com dari laman resmi Kementerian ESDM.

Sementara Direktur Eksekutif ACE, Dr Nuki Agya Utama menyampaikan, ASEAN GTR 2023 mendorong kesadaran akan pilihan mobilitas berkelanjutan, yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan ASEAN. Reli ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi energi dan pilihan kendaraan yang menggunakan berbagai pasokan energi dan teknologi.

Baca Juga :   ASN KESDM Dapat Pelatihan Proses Bisnis Usaha Hilir Migas dari PPSDM Migas

“Dengan mengintegrasikan ASEAN Green Transport Rally ke Forum Bisnis Energi ASEAN, ACE secara aktif berkontribusi untuk memfokuskan pada transportasi berkelanjutan di wilayah ASEAN dan menyoroti solusi inovatif yang dapat menemukan sumber energi alternatif untuk sektor transportasi,” ujarnya.

“Hal ini penting untuk menjamin keamanan energi, pasokan energi yang stabil dan harga energi yang lebih rendah dalam sektor transportasi,” jelas Nuki.

Plt.Direktur Kemitraan BPDP Kelapa Sawit, Kabul Wijayanto mengungkapkan, saat ini Indonesia merupakan negara yang mengembangkan bahan bakar nabati (BBN). Dimana blending rate dengan solar tertinggi di dunia, melalui implementasi program mandatori biodiesel 35% (B35).

Penggunaan biodiesel dari sawit juga merupakan bentuk hilirisasi industri yang terus didorong oleh pemerintah agar tercipta peningkatan nilai tambah di dalam negeri. Disamping juga sangat efektif dalam mengurangi ketergantungan pasar ekspor untuk CPO (Crude Palm Oil), serta mengurangi penggunaan bahan bakar fosil.

“BPDPKS mendukung penuh kegiatan Green Transport Rally 2023 sebagai ajang social awareness yang sangat baik kepada publik mengenai pemanfaatan bahan bakar nabati yang ramah lingkungan,” tandasnya.

Baca Juga :   Diterpa Kasus Korupsi, 127 Pejabat Kementerian ESDM Dimutasi

ASEAN GTR merupakan rangkaian dari Forum Bisnis Energi ASEAN (ASEAN Energy Business Forum/AEBF) yang bertujuan untuk mengidentifikasi potensi keuntungan ekonomi dan lingkungan dari berbagai teknologi mobil penumpang yang menggunakan teknologi berkelanjutan.

Terdapat delapan unit mobil yang turut serta dalam kegiatan konvoi, terdiri dari dua unit mobil Hyundai Ioniq, satu unit mobil Mercedes Eq, dua unit mobil Wuling Almaz Hybrid, satu unit Mitsubishi Pajero Sport, satu unit Toyota Kijang Innova, satu unit Toyota Hilux yang menggunakan bahan bakar B40, serta satu unit Suzuki Ertiga Hybrid.

Selain reli, akan digelar acara pendukung di Surabaya yaitu Green Transport Talkshow yang akan diselenggarakan pada 21 Agustus 2023 di Hotel Mercure Manyar, Surabaya. Gelaran ini akan membahas solusi inovatif, gagasan dan diskusi untuk mendorong kawasan ASEAN menuju masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan.

Puncak reli akan berlangsung di Nusa Dua, Bali, bertepatan dengan ASEAN Energy Business Forum (AEBF) 2023. Kehadiran para menteri energi dari seluruh negara di kawasan ASEAN menegaskan komitmen kolektif dan upaya bersama bertransisi energi menuju Net Zero Emissions.(sam)

» Klik berita lainnya di Google News SUARA BANYUURIP

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *