BRS BPS : Penduduk Miskin di Bojonegoro Tahun 2021 Bertambah 5.420 Jiwa

24644

SuaraBanyuurip.com - Arifin Jauhari

Bojonegoro – Penduduk Miskin di Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur bertambah sebanyak 5.420 atau 5,42 ribu jiwa. Hal itu diketahui dari data Biro Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Bojonegoro yang dirilis melalui Berita Resmi Statistik (BRS) Profil Kemiskinan Maret 2021 Kabupaten Bojonegoro.

Kepala Seksi Statistik BPS Bojonegoro, Kurnia Novi menunjukkan data kemiskinan. Jumlah penduduk miskin – penduduk dengan pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan (GK) – di Kabupaten Bojonegoro pada bulan Maret 2021 mencapai 166,52 ribu jiwa. Jumlah ini bertambah sebesar 5,42 ribu jiwa, bila dibandingkan dengan kondisi Maret 2020 yang sebesar 161,10 ribu jiwa atau naik sebesar 3,36 persen.

“Persentase penduduk miskin di Kabupaten Bojonegoro juga mengalami peningkatan dari 12,87 persen pada bulan Maret 2020 menjadi sebesar 13,27 persen pada bulan Maret 2021 atau mengalami peningkatan sebesar 3,11 persen,” katanya kepada SuaraBanyuurip.com, Senin (7/3/2022).

Masalah kemiskinan, kata Kurnia, sebenarnya tidak hanya sekedar berapa jumlah dan persentase penduduk miskin saja. Namun ukuran lain yang perlu diperhatikan adalah tingkat kedalaman serta keparahan dari kemiskinan yang terjadi. Upaya kebijakan pembangunan terutama yang bertujuan memperkecil jumlah penduduk miskin, diharapkan juga bisa mengurangi tingkat kedalaman dan keparahan dari kemiskinan.

Baca Juga :   Tahun 2023 Angka Pengangguran di Bojonegoro Mencapai 36.411 Orang

“Pada periode 2020-2021, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) di Kabupaten Bojonegoro mengalami peningkatan nilai sebesar 0,170 poin menjadi 1,880 pada tahun 2021. Untuk Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) mengalami peningkatan dari 0,350 pada 2020, menjadi 0,450 pada 2021,” ujarnya.

Dijelaskan, Indeks Kedalaman Kemiskinan (Poverty Gap Index-P1) merupakan ukuran rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Semakin tinggi nilai indeks, semakin jauh rata-rata pengeluaran penduduk dari garis kemiskinan.

Sedangkan Indeks Keparahan Kemiskinan (Poverty Severity Index-P2) memberikan gambaran mengenai penyebaran pengeluaran di antara penduduk miskin. Semakin tinggi nilai indeks, semakin tinggi ketimpangan pengeluaran di antara penduduk miskin.

Peningkatan Indeks keparahan kemiskinan ini, lanjut Kurnia, menandakan tingkat kesenjangan kemampuan daya beli antar penduduk miskin di Bojonegoro makin melebar. Sementara pada peningkatan indeks kedalaman kemiskinan Bojonegoro, mengindikasikan bahwa rata-rata tingkat kemampuan daya beli masyarakat miskin makin menjauh dari standar nilai kebutuhan dasar atau garis kemiskinan.

“Garis Kemiskinan merupakan suatu nilai pengeluaran minimum kebutuhan makanan dan nonmakanan yang harus dipenuhi agar tidak dikategorikan miskin,” jelasnya.

Baca Juga :   HJB Ke-345, Mensesneg Pratikno: APBD Besar Jangan Sampai Rakyat Bojonegoro Miskin

Kurnia menambahkan, beberapa faktor yang diduga menjadi penyebab meningkatnya kemiskinan di Kabupaten Bojonegoro selama periode Maret 2021. Antara lain, aktifitas perekonomian masih belum pulih sebagai dampak pandemi covid-19.

“Selain itu, upaya masyarakat untuk mematuhi anjuran pemerintah dalam rangka pencegahan perluasan covid-19, dimana masyarakat di Kabupaten Bojonegoro masih banyak berdiam diri di rumah dan mengurangi mobilitas,” pungkasnya.(fin)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *