KBIHU Madani Bojonegoro : Pakaian Ihram, Antara Syari’at dan Hakikat

Ketua KBIHU Madani Bojonegoro, H. Sholikin Jamik saat memberikan pembekalan kepada jamaah di pelataran Masjid Nawabi Madinah, Arab Saudi.
Ketua KBIHU Madani Bojonegoro, H. Sholikin Jamik saat memberikan pembekalan kepada jamaah di pelataran Masjid Nawabi Madinah, Arab Saudi.

SuaraBanyuurip.com — Arifin Jauhari

Bojonegoro — Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU) Madani Bojonegoro memberikan pengajian sekaligus tema pembekalan kepada jama’ahnya berjudul “Pakaian Ihram, Antara Syari’at dan Hakikat” di Masjid Nabawi Al Munawaroh, Madinah, Arab Saudi.

Ketua KBIHU Madani Bojonegoro, Jawa Timur, H. Sholikin Jamik mengatakan, pengajian itu terasa indah dan istimewa karena di adakan di masjid tempat di makamkan Rosul Allah Muhammad SAW.

“Saya berikan pembekalan ini dalam suasana yang sangat dingin, bakda Subuh, Rabu (24/01/2024) waktu Arab Saudi,” kata H. Sholikin Jamik kepada Suarabanyuurip.com dari Madinah, Kamis (25/01/2024) via pesan Whatsapp.

Adapun jama’ah umrah yang dia bimbing tersebut telah berangkat dari Bojonegoro mulai tanggal 22 Januari 2024 sampai 3 Februari 2024. Sholikin berniat membagikan pembekalan itu tak hanya untuk jama’ah yang sedang di tanah suci.

“Bisa juga ini kami kabarkan kepada umat muslim di tanah air,” ujarnya.

Dia menjelaskan, syariat pakaian ihram, dimulai pertama dari persiapan sebelum Ihram. Jika seorang hendak melaksanakan umrah, dianjurkan mempersiapkan diri sebelum berihram.

Persiapan yang dimaksud adalah sebagaimana seorang yang mandi junub, memakai wangi-wangian terbaik khusus bagi laki-laki, dan memakai pakaian ihram.

Pakaian ihram bagi laki-laki berupa dua lembar kain ihram yang berfungsi sebagai sarung dan penutup pundak. Adapun bagi wanita memakai pakaian yang telah disyariatkan yang menutupi seluruh tubuhnya.

Kemudian tata cara selanjutnya adalah berihram dari miqat untuk umrah dengan mengucapkan,

لَبَّيْكَ عُمْرَةً

Artinya: “Aku penuhi panggilanMu untuk menunaikan ibadah umrah”. Setelah menjelaskan syariatnya maka jamaah harus memahami filsafat makna pakaian ihram.

Baca Juga :   Petani Sekitar Lapangan Sukowati Tidak Asuransikan Pertanian

Melakukan ibadah umroh bisa juga disebut tindakan bertamu, yakni bertamu ke rumah Allah atau yang dalam bahasa Arab disebut “baitullah”.

Tahapan awal dalam melakukan ibadah umroh adalah menjalankan ihram, dengan wujud niat dan memakai pakaian ihram. Pakaian ihram identik dengan warna putih serta tidak berjahit sehingga bisa dikatakan tak lebih berupa lembaran kain yang dililitkan ke tubuh.

“Tidak ada sedikitpun dari beberapa perilaku umrah serta yang berkaitan dengannya, kecuali di dalamnya ada hikmah mendalam, nikmat yang lengkap serta cerita, sesuatu dan rahasia yang tiap mulut akan kesulitan dalam menjelaskannya,” tutur pria yang menjabat Panitera Pengadilan Agama Bojonegoro.

Lalu dalam pengajian pagi yang dihelat di pelataran masjid Nabawi Madinah, H. Sholikin Jamik menyampaikan ada tiga hal hakekat pakaian ihram.

Pertama, kebiasaan manusia apabila mendatangi manusia lain maka akan memakai pakaian paling membanggakan. Dengan adanya keharusan ihram memakai kain putih tidak berjahit yang bertolak belakang dengan kebiasaan manusia tersebut, Allah seakan ingin memberi tahu bahwa tujuan untuk mendatangi tempat Allah berbeda dengan mendatangi tempat makhluk.

Hal ini bila dijabarkan lebih lanjut, kesadaran manusia untuk mendatangi Allah haruslah berbeda dengan mendatangi manusia maupun makhluk secara umum. Allah adalah sang khaliq (pencipta), sedang selain-Nya adalah makhluk (ciptaan).

Perbedaan posisi keduanya mengharuskan perbedaan perilaku di hadapan keduanya. Memakai pakaian yang bagus di hadapan manusia lain bisa jadi untuk menjaga wibawa atau memperoleh kenyamanan orang yang melihat. Sebab manusia adalah makhluk dengan ikatan-ikatan benda duniawi pada dirinya.

Baca Juga :   Lunas Bipih, 1.531 Warga Bojonegoro Bakal Tunaikan Ibadah Haji

Allah berbeda dengan manusia. Allah maha pencipta yang niscaya lebih kaya dari ciptaannya. “Nilai lebih” yang Allah pinta dari manusia adalah ketaqwaan yang sulit untuk dicerna dengan mata kepala.

Kedua, agar si hamba menyadari dengan menanggalkan segala sesuatu tatkala ihram, ia menanggalkan diri dari harta benda duniawi. Layaknya bayi yang keluar dari rahim ibunya tanpa memakai sehelaipun pakaian.

Hal ini menyiratkan bahwa memakai pakaian ihram adalah bentuk perilaku pemakainya dalam melepas hal-hal berbau duniawi. Di tubuhnya tidak ada sesuatu kecuali hal-hal yang digunakan untuk menutup aurat.

Ketiga, keadaan ihram menyerupai keadaan saat hadir di tempat dimana kelak kita dihisab oleh Allah di tempat tersebut.  Allah berfirman dalam surah an-Nisa’ ayat 40 :

إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ

Artinya:  “Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar zarrah”.

Dan dalam surah al-An’am ayat 94 Allah berfirman:

 وَلَقَدْ جِئْتُمُونَا فُرَادَى كَمَا خَلَقْنَاكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ

Artinya:  “Dan Sesungguhnya kamu datang kepada kami sendiri-sendiri sebagaimana kamu kami ciptakan pada mulanya,”

Ketiga hakekat pakaian ihram tersebut di atas menurutnya merupakan pemberitahuan bahwa dalam ihram yang merupakan permulaan haji, perlu ada kesadaran tersendiri bahwa pelakunya diajak melewati saat-saat menanggalkan diri dari hal-hal berbau duniawi meski masih hidup di dunia.

“Meski hal itu bertolak belakang dengan fitrah manusia yang tidak bisa hidup tanpa harta benda duniawi, tapi bukan berarti membuat kita merelakan kesadaran kita juga direbut olehnya,” tandasnya.(fin)

»Follow Suarabanyuurip.com di
» Google News SUARA BANYUURIP
» dan Saluran WhatsApp Channel SuaraBanyuurip.com


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *